Pembacaan Sejarah Ringkas Penetapan Hari Jadi Sulsel. (foto: ist/palontaraq)
Pembacaan Sejarah Ringkas Penetapan Hari Jadi Sulsel. (foto: ist/palontaraq)

Laporan: Etta Adil

PALONTARAQ.ID – Peringatan Hari Jadi atau HUT Ke-349 Sulawesi Selatan dilaksanakan secara resmi dalam Rapat Paripurna di Kantor Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Sulawesi Selatan (DPRD Sulsel), Jum’at (19/10).

Hari Jadi Sulsel sendiri dilaksanakan setiap tanggal 19 Oktober, pemilihan tanggal yang menetapkan sekaligus sebagai hari waktu lahirnya Provinsi Sulsel tersebut telah melalui kajian yang mendalam.

Pada kesempatan ini, Penjabat Sekretaris Daerah Sulsel, Ashari F Radjamilo membacakan sejarah ringkas Hari Jadi Sulsel. Dan berikut naskah lengkapnya:

SEJARAH RINGKAS HARI JADI SULAWESI SELATAN

Gagasan lahinya hari jadi Sulawesi Selatan, berawal dari saat Mayor Jenderal H.Z.B. Palaguna, Gubernur Kepala Daerah Tingkat I Sulawesi Selatan, pada pertengahan Tahun 1993, ketika mengungkapkan keinginan menemukan suatu wahana yang dapat menjadi salah satu pengikat, dalam upaya memperkuat wujud kebersamaan dan persatuan, yang selama ini sudah dirasakan mulai berkembang dengan baik dikalangan masyarakat.

Namun, untuk menyatukan dalam suatu jati diri sebagai suatu wilayah, masih memerlukan upaya penemuan.

Dengan bergulirnya gagasan ini ke dalam opini masyarakat, maka masukan dari berbagai kalangan secara meluas mulai mengalir, yang pada pokoknya menganggap pentingnya nenemukan suatu wahana Hari Jadi untuk mempertegas jati diri Sulawesi Selatan.

Wahana Hari Jadi juga dilatar-belakangi pemikiran bahwa dalam banyak pengalaman yang dapat disimak, telah terbukti simbol Hari Jadi dapat memperkuat sinergi masyarakat dan pemerintah dalam meningkatkan perannya terhadap pembangunan.

Atas tanggapan dan dorongan dari banyak pihak dan kalangan tersebut, maka telah mewujudkan keberadaan Hari Jadi Sul-sel dimulai dengan suatu tahapan, dengan melakukan upaya untuk menemukan momentum puncak ataupun kejadian penting di Sul-sel, yang dapat dijadikan dasar bagi proses perumusan yang akan ditetapkan kemudian sebagai momentum Hari Jadi Sulawesi Selatan.

Setelah menganggap gagasan ini telah matang, maka dimulai realisasinya dengan menetapkan suatu kepanitiaan dan penyusunan kerangka acuan untuk menyelenggarakan Seminar Hari Jadi Sulsel yang kemudian diselenggarakan pada tanggal 18 dan 19 Juli 1995 di Ruanc Pola Kantor Gubernur Kepala Daerah Tingkat I Sulawesi Selatan.

Peserta Seminar dikuti lebih 200 orang dari kalangan cendekiawan, tokoh masyarakat, tokoh budaya, Pimpinan Daerah Tingkat I dan Tingkat beserta sejumlah Tokoh Daerah, Pimpinan Organisasi Politik dan Organisasi Pemuda se-Sulsel.

Seminar ini menampilkan 19 makalah utama dari para pakar dengan berbagai disiplin ilmu dan makalah kunci dari Gubernur Kepala Daerah Tingkat I Sulsel, serta sejumlah makalah sumbangan serta tulisan lainnya dari bertbagai unsur secara spontan.

Pada forum seminar ini, berhasil dijaring sejumlah keinginan dari berbagai kalangan yang teruji dengan pembahasan dari sejumlah cendekiawan dari berbagai dinamis, forum seminar memberikan rekomendasi berupa rumusan usulan kepada Gubernur Kepala Daerah Tingkat I Sulsel sebanyak 5 momentum puncak kejadian di Sulsel yang layak dan pantas untuk dipertimbangkan dalam proses selanjutnya.

Dengan berpegang pada usulan tersebut, Gubernur Kepala Daerah Tingkat I Sulawesi Selatan bersama staf, membahas segala aspek yang berkaitan dengan pemaknaan untuk diajukan sebagai rumusan yang terbaik untuk diproses lebih lanjut.

Pembahasan secara mendalam yang dilakukan oleh Gubernur Kepala Daerah bersama staf, berkesimpulan bahwa, usulan momentum puncak kejadian di Sulsel yang direkomendasikan oleh Forum Seminar Hari Jadi Sulsel, memiliki bobot yang Sama nilainya sehingga tepat apabila dipadukan dalam suatu rumusan gabungan simbolik.

Dalam rumusan gabungan inilah, lahir dan terwujud tanggal 19 Bulan Oktober Tahun 1669 kemudian oleh Gubernur Kepala Daerah Tingkat Sulsel, menuangkan dalam Rancangan Perda Tingkat I Sulsel, untuk selanjutnya dibahas dan dimintakan persetujuan DPRD Tingkat 1 Sulsel.

Atas penyampaian Rancangan Peraturan Daerah oleh Gubernur Kepala Daerah, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Tingkat I Sulawesi Selatan melakukan proses pembahasan sesuai Peraturan Tata Tertib DPRD Tingkat I Sulawesi Selatan.

Proses pembahasan yang berlangsung amat ketat dan dinamis, setelah bersidang berkali-kali, baik siang maupun malam untuk mempertemukan perbedaan pandangan dan menyatukan persepsi, maka pihak DPRD Tingkat 1 Sulsel menyetujui dan menetapkan secara bulat, tanggal 19 Oktober 1669 sebagai Hari Jadi Sulsel, melalui Perda Tingkat Sulsel Nomor 10 Tahun 1995.

Ringkasan Arti dan Pemaknaan Gabungan Simbolik tersebut sebagai berikut:

Tanggal 19 (Sembilan belas) mengambil rujukan dari fakta dan data sejarah, dari bulan Oktober bemakna penting, karena dua monentum yang merupakan simbol kebersamaan dan persatuan telah terjadi di wilayah ini, terupa peristiwa Kesepakatan Raja-raja di kawasan ini untuk mendukung DR Ratulang manjadi Gubernur pertama Provinsi Sulawesi pada tanggal 15 Oktober 1945 dan Peristiwa Rekonsiiasi Raja-raja bersaudara yang terlibat dalam Perang Makassar, dimana Rekonsiliasi ini berlangsung pada Bulan Oktober 1674.

Sedangkan Tahun 1669, merujuk pada fakta dan data sejarah berakhirnya Perang Makassar. Dalam tahun tersebut, telah terjadi peristiwa heroisme yang luar biasa, dimana para tubarani telah mempertaruhkan segala daya dan upaya dalam perang 40 hari 40 malam sebelum Benteng Somba Opu dihancurkan oleh pihak penjajah.

Semangat tak kenal menyerah telah direfleksikan para tubarani dengan melakukan gerakan hirah ke Pulau Jawa untuk bergabung bersama pejuang lainya untuk menentang penjajahan yang diwariskan hingga pertengahan Abad XX.

Bagi mereka, kekalahan dalam pertempuran bukanlah kehancuran semangat untuk melanjutkan perang yang dapat dilakukan dimana saja untuk melawan kelicikan, kesombongan dan keangkaramurkaan.

Tahun 1669 itu, dalam pemaknaannya, merupakan titik awal suasana munculnya kesadaran bagi seluruh masyarakat daerah ini yang terlibat dalam Perang Makassar, bahwa mereka telah dipecah belah oleh pihak pihak asing yang bermaksud mengambil keuntungan dari pertentangan yang terjadi antara kerajaan bersaudara dan masyarakat yang masih terikat dalam pertalian darah (genealogis) yang dekat.

Pilihan pada tahun yang amat bersejarah itu, dimaksudkan agar tetap menggugah hati nurani dan kesadaran masyarakat Sulsel sampai kapanpun, untuk tetap mewaspadai bahaya perpecahan, dengan menggali potensi kebersamaan dan persatuan di kalangan warga masyarakat Sulsel, untuk melanjutkan Pembangunan Nasional yang berlangsung di daerah ini.

Demikianlah sejarah ringkas Hari Jadi Sulsel sejak dari gagasan awal sampai dengan ditetapkannya tanggal 19 Oktober 1669 sebagai Hari Jadi Sulawesi Selatan yang telah ditetapkan dengan Peraturan Daerah Tingkat I Sulawesi Selatan Nomor 10 Tahun 1995.

Sekian

Jumat, 19 Oktober 2018

 

Demikian Sejarah Ringkas Penetapan Hari Jadi Sulawesi Selatan. (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here